Angel investor diperlukan untuk sebuah start-up

Jakarta (ANTARA News) – Sejumlah start-up sudah bermunculan di Indonesia, beberapa di antaranya sudah menjadi besar, sebut saja Go-Jek, Tokopedia, dan Traveloka, yang berevolusi menjadi perusahaan unicorn karena memiliki nilai korporasi lebih dari Rp1 triliun.

Di balik kesuksesan sebuah start-up tentu ada banyak faktor yang menyertainya. Selain ide atau gagasan, founder/pendiri, produk, dan tentu saja investor awal atau yang biasa disebut angel investor.

Angel investor biasanya merupakan pihak paling awal yang percaya dan berani mengambil risiko terhadap satu konsep produk satu startup, ketika investor lain tidak atau belum berani mengucurkan dananya.

Andi S Boediman, Managing Partner Ideosource, menyebut angel investor adalah entrepreneur yang berani mengambil risiko dengan berinvestasi di startup yang baru beroperasi atau fase awal.

“Angel investor biasanya memberikan modal, tapi bisa juga non-modal,” ujar Andi, yang menjadi investor di Bhinneka.com.

Definisi lebih clear datang dari Andy Zain, founding partner Kejora Group dan Direktur Jakarta Founder Institute. Menurutnya, angel investor biasanya orang yang memiliki ketertarikan/hobi/kemampuan dalam bidang teknologi sehingga berani berinvestasi.

Mereka juga biasanya mengambil peran lebih aktif dan kadang menjadi mentor dari startup yang mereka danai. Angle investor adalah investor pertama yang masuk dan investasi ke startup.

Biasanya mereka masuk saat produk masih dalam tahap awal, baru konsep saja, atau masih prototipe. Nilai investasinya sekitar Rp 100 juta hingga Rp 300 juta.

“Angel investor itu penting karena pada tahap awal startup belum ada hasil yang cukup untuk menarik investasi dari venture company, yang banyak mementingkan return dan lebih suka memilih startup/produk yang risikonya lebih kecil atau sudah mapan,“ ujar Andy Zain.

Hal menarik yang ada di sisi angel investor, sebagian dari mereka rela merogoh sakunya dalam-dalam demi membantu mewujudkan ide dan mimpi perusahaan rintisan. Misalnya, Victor Fungkong, yang memasuki bisnis teknologi informasi dan internet lewat Indonusa dengan memiliki saham di Tokopedia.com, Docotel.com, dan lain-lain.

Menariknya, di Tokopedia, Victor bukan hanya berperan sebagai angel investor, tapi bisa dikatakan founder. Victor, selain mendanai tahap-tahap awal Tokopedia pada periode 2009-2010, juga aktif memberikan ide-ide dan hasil risetnya kepada William Tanuwijaya dan Leontinus Alpha Edison, saat Tokopedia masih berupa gagasan/ide.

Ia turut andil di bagian kreatif dan pengembangan, mulai dari bisnis model hingga strategi bisnisnya. Maklum saja, Victor sudah berpengalaman di bisnis Internet dengan membangun startup sejak 2000 di Amerika Serikat. Sementara sejak 2007 William dan Leon adalah karyawan Indocom Group, kelompok usaha milik Victor.

Kemudian Victor, Leon, dan William  mendirikan Tokopedia, yang pendaftaran hak merek Tokopedia dilakukan sendiri oleh Victor pada Desember 2008 hingga Tokopedia berdiri sebagai perusahaan pada Februari 2009.

Operasional dipercayakan kepada Leon dan William yang secara profesional digaji di Tokopedia. Pada 6 Februari 2009, Victor mendirikan akta perusahaan PT Tokopedia dan menyatakan siap berinvestasi sendiri diTokopedia.com (bootstraping), saat Tokopedia tidak berhasil mendapatkan investor.

Berdasarkan akta perusahaan PT Tokopedia, Victor berkomitmen investasi Rp 2,4 miliar sehingga memiliki saham sebesar 80% di Tokopedia. Sisanya diberikan kepada William dan Leontinus, masing-masing 10%, meskipun keduanya tanpa mengeluarkan uang sepeser pun.

Selain mendanai Tokopedia di tahap awal, Victor juga membantu operasional Tokopedia hingga masuk East Ventures sebagai investor pertama Tokopedia pada Januari 2010. Seperti dalam hal ide, strategi, bisnis model, masalah legal, keuangan, bank, akuntansi, perpajakan, dan pemilihan mitra strategis seperti dengan East Ventures.

Berkat Victor, di awal-awal usaha, Tokopedia mendapat bantuan sumber daya manusia yang berasal dari karyawan PT Indonusa yang mengurusi masalah operasional seperti keuangan, akuntansi, dan legal.

Di Indonesia, nama-nama angel investor di startup memang cenderung tertutup rapat. Tak heran, seperti istilahnya, angel investor ini kebanyakan anonim. Walaupun jarang angel investor yang muncul ke permukaan tapi produk maupun aplikasi hasil pengembangan timnya kerap muncul, Go-Jek dan Tokopedia buktinya.

Editor: Tasrief Tarmizi

COPYRIGHT © ANTARA 2016

About The Author

Related posts

Click on a tab to select how you'd like to leave your comment

Leave a Reply

Skip to toolbar