Awas, “Hoax” di Facebook Catut Nama Situs Berita Resmi

KOMPAS.com – Hoax alias berita palsu banyak beredar di Facebook. Pengguna pun kerap kali tertipu dan membantu penyebarannya di media sosial tersebut.

Untuk memberi kesan bahwa informasi di dalamnya benar-benar kredibel, pembuat berita palsu bisa mencantumkan nama sumber terpercaya di preview artikel yang dibagikan lewat Facebook.

Dari pengamatan pada Minggu (11/12/2016), misalnya, KompasTekno menemukan seorang pengguna Facebook membagikan artikel mengenai Gubernur DKI Jakara non-aktif Basuki Tjahaja Purnama.

Judul dan lead pada preview artikel dimaksud mengesankan bahwa Basuki yang biasa disapa Ahok itu melakukan suatu perbuatan yang belum pernah terjadi.

Facebook Satu posting berita palsu di Facebook yang mencantumkan nama Kompas.com sebagai sumber. Ketika di-klik, pengguna bukan dibawa ke Kompas.com, melainkan situs lain berisi hoax.

Di bagian bawah tertera nama website “Kompas.com”. Padahal, ketika di-klik, pengguna malah dibawa ke situs lain yang bukan Kompas.com. Informasi yang terdapat di situs lain itupun diragukan kebenarannya.

Baca: Dua Situs Penyebar “Hoax” di Indonesia

Pencatutan nama sumber berita resmi dalam artikel hoax ini disoroti oleh pengguna Facebook lain. Melalui sebuah posting yang dimaksudkan sebagai sindiran, dia membagikan “artikel” mengenai presiden AS terpilih Donald Trump.

Nama sebuah portal berita besar lain tercantum di bawah judul dan lead. Seperti sebelumnya, begitu di-klik, posting ternyata membawa pengguna ke laman web lain. Di dalamnya ada sebuah pesan.

“Berhati-hatilah, jangan share berita yang belum tentu kebenarannya, cek dan telusuri terlebih dahulu,”  bunyi pesan itu mewanti-wanti.

Masalah berita palsu

Ketika pengguna ingin membagikan artikel dengan cara copy-paste tautan sebuah situs ke posting di Facebook, akan ditampilkan sebuah preview berisi judul, deskripsi dan foto artikel.

Elemen-elemen seperti judul, deskripsi, dan gambar artikel memang bisa diganti dengan menyunting script posting artikel bersangkutan di Facebook.

Berita palsu di Facebook menjadi sorotan internasional setelah dituding ikut berkontribusi tehadap kemenangan presiden terpilih AS, Donald Trump, pada pemilu AS, November lalu.

Baca: Facebook Khawatir Kontennya Benar Pengaruhi Hasil Pemilu AS

Di Indonesia, berita palsu semakin banyak bertebaran di Facebook menjelang pemilihan kepala daerah secara serentak pada 2017 mendatang.

Facebook Pengguna Facebook lain menyindir perilaku orang yang lekas percaya dengan informasi yang beredar di media sosial. Berbekal pencatutan nama sumber berita terpercaya, dia mengunggah posting berisi tautan berita palsu. Begitu di-klik, tautan membawa ke halaman lain berisi imbauan agar berhati-hati sebelum menyebarkan informasi di media sosial.

Selain sebagai sarana menggiring opini publik untuk kepentingan pihak tertentu, berita palsu juga digunakan oleh penyebarnya untuk mencari uang dengan mengalihkan trafik ke situs yang dipasangi iklan.

Baca: Remaja Raup Rp 2,6 Miliar dari Bikin Berita “Hoax” Pilpres AS

Pihak Facebook telah berjanji bakal memerangi peredaran berita palsu di jejaring sosialnya. Bersama raksasa internet lain seperti Google dan Twitter, perusahaan tersebut juga menyediakan fasilitas bagi pengguna untuk melaporkan posting yang mengandung hoax.

Baca: Cara Melaporkan Berita “Hoax” di Facebook, Google, dan Twitter

Namun, pada akhirnya semua berpulang pada diri masing-masing pengguna internet. Supaya tidak termakan hoax atau membantu penyebarannya, jangan langsung percaya dengan informasi yang dilihat di media sosial.

About The Author

Profile photo of kompas

Kompas.com adalah portal berita yang memiliki media online maupun offline tertua dan ternama di indonesia. Media offline kompas adalah yang terbesar di Indonesia.

Related posts

Click on a tab to select how you'd like to leave your comment

Leave a Reply

Skip to toolbar