Empat ilmuwan raih Habibie Award Ke-18

Empat ilmuwan raih Habibie Award Ke-18

Dokumentasi: Presiden RI ketiga Bacharuddin Jusuf Habibie (tengah) berfoto bersama Ketua Dewan Pengurus Yayasan SDM Iptek Habibie Center Wardiman Djojonegoro (ketiga kiri), perwakilan keluarga Salim Said, Farida Djoko (kiri), Peneliti ITB Ferry Iskandar (kedua kanan), peneliti UGM Ahmad Agus Setiawan (ketiga kanan) dan Dewan Pembina Yayasan SDM Iptek Habibie Center lham Akbar Habibie (kanan) saat acara penganugerahan Habibie Award Periode XVI Tahun 2014 di Perpustakaan Habibie dan Ainun, Jakarta, Kamis (13/11/14). (ANTARA FOTO/Andika Wahyu)
Jakarta (ANTARA News) – Profesor dari Institut Kesenian Jakarta (IKJ), dua ilmuwan Institut Teknologi Bandung (ITB), dan penemu tujuh produk farmasi meraih Habibie Award ke-18 dari Yayasan Sumber Daya Manusia Ilmu Pengetahuan dan Teknologi.

“Program ini sudah berlangsung sejak 1999, dan telah memberikan Habibie Award kepada 55 orang, dan beasiswa S3 kepada 97 orang. Mereka terpilih dalam proses seleksi oleh panitia seleksi yang dibentuk secara independen,” kata Ketua Pengurus Yayasan SDM Iptek Wardiman Djojonegoro dalam Penganugerahan Habibie Award Periode XVIII, Jakarta, Rabu.

Dan kali ini, ia mengatakan Habibie Award yang memang dianugerahkan kepada perseorangan atau badan yang dinilai aktif dan berjasa besar dalam menemukan, mengembangkan dan menyebarluaskan berbagai kegiatan iptek yang baru (innovative) ini diberikan kepada Prof. Hendra Gunawan, Ph.D untuk bidang ilmu dasar, Raymond R. Tjandrawinata, Ph.D., M.S., M.B.A. untuk bidang ilmu kedokteran dan bioteknologi, Prof. Ir. Tommy Firman, M.Sc., Ph.D. untuk bidang ilmu rekayasa, dan Prof. Dr. Sapardi Djoko Damono untuk bidang ilmu kebudayaan.

Ia berharap dengan anugerah tersebut dapat mendorong pengembangan dan kesadaran akan teknologi, sekaligus memberi semangat para peneliti Indonesia untuk terus berkarya di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi serta kontribusi nyata untuk bangsa.

Hendra Gunawan yang merupakan Guru Besar Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam ITB ini merupakan inovator dalam area analisis fourier modern, yakni proses matematika yang digunakan untuk memecahkan masalah bentuk gelombang kompleks dengan menguraikan gelombang tersebut menjadi komponen sinusoidanya.

Matematikawan paling produktif di Indonesia ini konsisten dalam area Analisis Fourier modern dengan banyak publikasi pada area yang sama dan Teori Interpolasi. Bersama dengan beberapa rekan peneliti, dirinya berhasil mendapatkan suatu karakterisasi dari operator integral fraksional yang diperumum pada ruang Morrey.

Profesor kelahiran Bandung, 54 tahun lalu ini memiliki dua publikasi di jurnal internasional, salah satunya di Pasific Journal of Mathematics, yang memperumum ketaksamaan untuk fungsi maksimal dari ruang Euclid ke grup Lie semi-sederhana. Hingga saat ini dirinya telah menulis 30 makalah dalam area Analisis Fourier, 32 dalam area Analisis Fungsional, dan 14 area lainnya.

Raymond R. Tjandrawinata merupakan Direktur Pengembangan Perusahaan di PT Dexa Medica. Sebagai pemenang di bidang ilmu kedokteran dan bioteknologi dirinya begitu dekat dalam peneliti farmasi.

Pria yang pernah berkarier di NASA Center dan SmithKline Beecham Pharmaceutical, CA. ini merupakan penemu tujuh produk farmasi. Dirinya juga memegang empat hak paten di dalam negeri, serta 16 hak paten lainnya di beberapa negara.

Dalam pidato ilmiahnya di kediaman BJ Habibie usai menerima Habibie Award ke-18, ia mengatakan pentingnya penelitian untuk mengungkap khasiat dari sekitar 32.000 jenis tumbuhan yang ada di Indonesia demi menemukan obat-obat baru.

Tidak ada cara lain selain meningkatkan jumlah penelitian dan meningkatkan dana riset. Karena itu, dirinya memaparkan tentang Penemuan Obat Baru di Indonesia dalam era Revolusi Industri Wilayah.

Tommy Firman yang merupakan Guru Besar Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan ITB aktif di berbagai International board member jurnal internasional terkemuka, dan telah menerima berbagai penghargaan diantaranya Ristek Award, Rockefeller Award dan Otto Kornigsberger.

Dalam pidato ilmiahnya yang bertema Meningkatkan Efektivitas Penataan Ruang Untuk Pengembangan Wilayah dan Kota di Indonesia, ia mengatakan bahwa tata ruang dan penataan ruang sebenarnya bukan tujuan akhir, melainkan sebuah alat mencapai tujuan-tujuan pembangunan yang lebih luas.

Dirinya juga menekankan pentingnya masukan dari kepakaran dalam penyusunan Rencana Tata Ruang. Tata ruang yang ada sering kali dipandang sebagai sektor sendiri, padahal diharapkan menjadi instrumen sinkronisasi dan integrasi antar antarsektor di dalam ruang utuk mencapai tujuan pengembangan wilayah dan kota.

Sedangkan Sapardi Djoko Damono yang telah menerbitkan berbagai sajak sejak 1957 ini merupakan Profesor di bidang sastra, di mana sajak hingga novel karyanya bahkan diterbitkan dalam sejumlah bahasa.

Dalam pidato ilmiahnya, ia menyebut sastra yang pada hakikatnya adalah teknologi, jika seseorang mengartikannya sebagai konsep tersebut sebagai cara melakukan sesuatu.

Dirinya juga menyebutkan perkembangan teknologi telah menyebabkan munculnya berbagai wahana baru dalam upaya berkomunikasi lewat sastra. Dan perubahan mendasar antara lain diakibatkan berubahnya status dari citizen menjadi netizen.

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © ANTARA 2016

About The Author

Related posts

Click on a tab to select how you'd like to leave your comment

Leave a Reply

Skip to toolbar