Selamat Tinggal Produsen "Smartwatch" Pebble

KOMPAS.com – Pabrikan wearable Fitbit dan produsen smartwatch Pebble sudah mencapai kesepakatan akuisisi pada Selasa (6/12/2016) waktu setempat. Dengan ini, Fitbit sebagai pencaplok berhak atas aset software milik Pebble yang selama ini diincar.

Bersamaan dengan pengumuman akuisisi, Pebble pun menyatakan resmi berhenti beroperasi sebagai suatu entitas perusahaan. Ya, segala kekayaan intelektual dan properti dalam Pebble akan menyatu seutuhnya dengan Fitbit.

Kesepakatan akuisisi antar perusahaan memang punya dampak beragam. Pada beberapa contoh, perusahaan yang dicaplok masih bisa berdiri sebagai perusahaan sendiri di bawah naungan si pencaplok.

Ada juga perusahaan yang hanya memberikan lisensi dalam jangka waktu tertentu. Untuk kasus Fitbit-Pebble, akuisisi benar-benar menutup status Pebble sebagai sebuah perusahaan.

“Kami telah membuat keputusan yang berat untuk menutup perusahaan dan tak lagi memproduksi perangkat-perangkat Pebble,” begitu tertera pada blog resmi Pebble, sebagaimana dihimpun KompasTekno, Kamis (8/12/2016).

Sebagian besar karyawan dari Pebble akan pindah ke Fitbit. Meski begitu, CEO Pebble Eric Migicovsky mengaku tidak akan ikut bergabung ke Fitbit setelah akuisisi ini. Dia justru berencana untuk kembali ke perusahaan inkubator startup Y Combinator.

Tak lupa, Pebble juga melontarkan terima kasih pada komunitas yang selama ini mendukung dan setia pada produk-produk buatannya. Sejak pertama kali memasarkan smartwatch generasi pertama pada 2012 lalu, Pebble sesumbar telah menjual dua juta unit.

Baca: Fitbit Resmi Caplok Produsen Smartwatch Pebble

Nasib pemesan yang belum mendapat barang

Pada Mei 2016 lalu, Pebble baru saja mengumumkan tiga arloji pintar baru, yakni Pebble 2, Time 2, dan Core. Kemudian di tengah proses pengiriman produk tersebut ke para pemesan, terjadilah akuisisi ini.

Saat ini, baru sebagian pemesan yang telah mendapatkan produk pesanannya. Akibat dari akuisisi ini, Pebble memutuskan untuk membatalkan semua pesanan yang tersisa.

Bagi yang sudah terlanjur memesan, Pebble akan mengembalikan seluruh uang pemesan. Pengembalian duit atau refund via kartu kredit dan debit dijanjikan pada 16 Desember 2016.

Menurut Pebble, catatan refund mungkin baru terekam pada kartu kredit dalam 10 hari kerja. Ketika proses berhasil, situs penghimpun dana Kickstarter yang selama ini dipakai Pebble dalam pemasaran produk bakal mengirim e-mail ke pelanggan.

E-mail itu berisi total refund agar pelanggan bisa mericek dengan nominal yang telah dikeluarkan. Intinya, Pebble memastikan bahwa konsumen tak akan mengalami kerugian finansial.

Baca: Smartwatch, Tren yang Layu Sebelum Berkembang

About The Author

Profile photo of kompas

Kompas.com adalah portal berita yang memiliki media online maupun offline tertua dan ternama di indonesia. Media offline kompas adalah yang terbesar di Indonesia.

Related posts

Click on a tab to select how you'd like to leave your comment

Leave a Reply

Skip to toolbar