Verizon Minta Diskon Rp 12,9 Triliun untuk Beli Yahoo

Verizon Minta Diskon Rp 12,9 Triliun untuk Beli YahooFoto: GettyImages
Jakarta – Verizon meminta Yahoo memberikan potongan harga dari nilai akuisisi sebesar USD 4,8 miliar setelah mengetahui server Yahoo jadi sasaran pembobolan.

Akibat pembobolan tersebut, Verizon merasa nilai Yahoo jadi merosot jauh dan meminta potongan harga sebesar USD 1 miliar atau di kisaran Rp 12,9 triliun. Verizon pun merasa Yahoo menutup-nutupi kasus pembobolan ini, karena baru menginformasikannya dua bulan setelah perjanjian akuisisi ini disetujui.

Hal yang senada diutarakan CEO AOL Tim Amstrong yang dikabarkan sangat marah karena Yahoo menutup-nutupi kasus pembobolan tersebut, dan tengah mencari cara untuk membatalkan akuisisi tersebut.

Sekadar informasi, AOL adalah perusahaan milik Verizon, yang nantinya akan digabungkan dengan Yahoo setelah akuisisi tersebut selesai dilakukan, demikian dikutip detikINET dari Business Insider, Jumat (7/10/2016).

Sebelumnya seperti diketahui Yahoo secara publik mengaku servernya diretas, dan setidaknya ada 500 juta akun penggunanya yang dicuri, yang dianggap sebagai pembobolan terbesar di dunia sampai saat ini.

Menurut Yahoo, pembobolan itu adalah aksi yang disponsori oleh sebuah negara, meski mereka tak menyebut negara mana yang mendukung aksi tersebut. Data-data pengguna yang dicuri dalam pembobolan itu antara lain adalah nama, alamat email, nomor telepon, tanggal lahir dan password yang terenkripsi.

Meski password ikut tercuri, menurut Yahoo hal ini masih aman karena datanya masih terenkripsi, sehingga data seperti kartu kredit dan informasi rekening bank tak ikut tercuri.
(asj/fyk)

About The Author

Profile photo of Detik

Detik.com adalah portal berita online terbesar di indonesia yang menyediakan beragam macam berita dari politik, IT sampai kesehatan.

Related posts

Click on a tab to select how you'd like to leave your comment

Leave a Reply

Skip to toolbar