'Silakan Jika Ada Operator Mau Matikan 2G'

Malang – Operator telekomunikasi dunia telah ramai membicarakan kesaktian teknologi 5G. Hal ini pun serasa membuat teknologi pendahulunya jadi terlihat ‘jadul’, khususnya 2G.

Pun demikian, 2G yang kini identik sebagai teknologi lawas tak lantas bakal digusur begitu saja. Sebab, teknologi 2G — yang diandalkan untuk kebutuhan layanan suara dan SMS — masih banyak digunakan masyarakat Indonesia.

Sebagai gambaran, Telkomsel yang berstatus sebagai operator seluler terbesar di Indonesia dengan kekuatan 140 ribu BTS (base transceiver station) dan memiliki 170 juta pelanggan (56% market share), 50% pelanggannya merupakan pengguna 2G lewat dengan memegang ponsel feature. Sedangkan 50% di antaranya lagi masuk pengguna smartphone yang dimanjakan akses 3G dan 4G.

“Voice dan SMS memang akan cenderung turun, tapi akan ada layanan yang baru seperti VoLTE yang akan kita perkenalkan juga. Namun masalah untuk mematikan 2G, kita berpendapat belum bisa saat ini, karena pengguna feature phone masih sangat banyak, pengguna smartphone (di jaringan Telkomsel) itu masih sekitar 50%, jadi sisanya (50% lagi) itu masih pengguna 2G. “Nah, kalau kita mematikan layanan 2G, nanti mereka akan pakai apa?” kata Direktur Utama Telkomsel Ririek Adriansyah.

Telkomsel memang memliki program untuk mempercepat migrasi dari 2G, 3G ke 4G. Tetapi jika kenyataan di lapangan masih ada jumlah pengguna 2G yang signifikan, maka mau tak mau harus terus dilayani.

“Tapi kalau operator lain mau mematikan 2G ya silakan saja. itu keputusan masing-masing operator. Namun bagi Telkomsel masih belum memungkinkan untuk melakukan keputusan itu karena kasihan saudara-saudara kita di daerah yang masih mengandalkannya , di Jawa pun masih cukup banyak yang menggunakan 2G,” papar Ririek di sela uji jaringan Telkomsel untuk menghadapi trafik Lebaran 2017 di Malang.

'Silakan Jika Ada Operator Mau Matikan 2G'Foto: detikINET – Ardhi Suryadhi

Dari 140 ribu BTS yang dimiliki Telkomsel sendiri, saat ini memang masih didominasi oleh BTS 3G dengan komposisi 55%. Posisi kedua diisi oleh BTS 2G dengan 35%, sedangkan BTS 4G baru 10%.

Dari data di atas kertas, jumlah BTS 4G Telkomsel memang masih terlihat ‘kecil’, namun sejatinya memiliki pertumbuhan yang lebih cepat. Terlebih BTS 2G tak akan ditambah lagi ke depannya, fokus pembangunan jaringan akan dititikberatkan ke BTS 4G dan 3G.

“Dari segi kapasitas pun 4G juga sudah lebih besar. Di Q1 tahun lalu misalnya, total data yang di-handle di 4G itu baru 3%. Nah, sampai Q1 2017 kemarin, sudah 37% total trafik data yang di-handle lewat jaringan 4G Telkomsel,” ujar Ririek.

“Ini sekaligus menggambarkan bahwa 4G itu memiliki kapasitas yang jauh lebih besar dari 3G, apalagi 2G. Jadi masih memadai meski komposisinya baru 10%, karena pelanggan 4G masih terbatas, jadi pembangunan 4G juga akan mengikuti populasi pengguna,” tutupnya. (ash/asj)

About The Author

Profile photo of Detik

Detik.com adalah portal berita online terbesar di indonesia yang menyediakan beragam macam berita dari politik, IT sampai kesehatan.

Related posts

Click on a tab to select how you'd like to leave your comment

Leave a Reply

Skip to toolbar